Tag: pandangan hidup Mao

Buku Bacaan Mao Tse Tung

No Comments
Buku Bacaan Mao Tse Tung

Konsep pandangan hidup Mao yang sangat penting ialah konflik. Menurutnya: “Konflik mempunyai sifat semesta dan absolut, urusan ini terdapat di dalam sistem perkembangan apapun seperti judi pada link sbobet ini makin berkembang pesat ! Dan semua barang dan merasuki seluruh sistem dari mula sampai akhir.” Model histori Karl Marx terhitung menurut komitmen konflik: ruang belajar yang menindas dan ruang belajar yang tertindas, kapital dan kegiatan berada di dalam suatu konflik kekal. Pada sebuah selagi urusan ini bakal menjurus terhadap suatu krisis dan kaum pekerja bakal menang.

Buku Bacaan Terlaris Dari Mao Tse Tung

Buku Bacaan Mao Tse Tung

Pada akhirnya situasi baru ini bakal menjurus untuk sebuah krisis lagi, namun secara logis seluruh sistem kesudahannya menurut keterangan dari Mao, akan membawa kami untuk sebuah ekuilibrium yang stabil dan harmonis. Mao menjadi berasumsi bahwa seluruh konflik mempunyai sifat semesta dan absolut, menjadi bareng kata lain mempunyai sifat abadi. Konsep konflik Mao ini terdapat keserupaannya bareng rencana falsafi yin-yang. Semuanya tersiar layaknya suatu dogma kepercayaan. Di bawah ini disediakan suatu cuplikan mengenai pemikirannya mengenai konflik.

Dalam ilmu ilmu dalam buku bacaan terpopuler di dunia ini sepenuhnya dipecah menurut konflik-konflik eksklusif yang melekat untuk objek-objek riset masing-masing. Konflik menjadi adalahdasar daripada sesuatu format disiplin ilmu pengetahuan. Di sini bisa disediakan {beberapa|sebagian|lebih dari satu} contoh: bilangan negatif dan positif di dalam matematika, aksi dan reaksi di dalam ilmu mekanika.

Sebuah aliran listrik positif dan negatif di dalam ilmu fisika, kekuatan tarik dan kekuatan tolak di dalam ilmu kimia, konflik ruang belajar di dalam ilmu sosial. Dan penyerangan dan pertahanan di dalam ilmu perang, idealisme dan materialisme dan pun perspektif metafisika dan dialektik. Tentunya di dalam ilmu filsafat dan seterusnya. Ini seluruh objek riset disiplin-disiplin ilmu ilmu yang berbeda-beda. Sebab tiap-tiap disiplin miliki konfliknya yang eksklusif dan hakikat atau intisarinya masing-masing.

Contoh-contoh yang diserahkan oleh Mao Zedong mengenai ‘konflik’ di dalam disiplin yang berbeda-beda diambilnya dari Lenin. Beberapa analogi bahwasannya pas namun yang lain-lain tidak. Bilangan-bilangan negatif dan positif adalahsebuah contoh yang tidak baik mengenai dialektika marxisme sebab perbedaan mereka tidak dinamis: melulu ada bilangan-bilangan negatif dan positif baru yang bermunculan.

Pendapat Mao menjadi menyangsikan kembali bila ia melafalkan bahwa ‘konflik’-‘konflik’ ini adalah’intisari’ daripada disiplin ilmu ilmu yang bersangkutan. Bilangan negatif dan positif bukanlah intisari ilmu matematika, demikian pula metafisika dan dialektika bukanlah intisari dari filsafat. Mao ialah seseorang yang terpelajar dan pengertian-pengertiannya yang tidak benar dapat dijelaskan dari sebab ia terlalu terobsesi bareng rencana konflik ini. Obsesi ini terhitung merubah keputusan-keputusan politiknya layaknya bakal dipaparkan di bawah nanti.

Konsep Yin Yang merubah pandangan falsafi Mao Zedong

Konsep Mao ke dua yang mutlak ialah konsepnya mengenai ilmu yang terhitung ia ambil dari tahu Marxisme. Mao berasumsi bahwa ilmu adalahsambungan dari empiris di alam jasmani dan bahwa pengalaman tersebut serupa bareng keterlibatan.

Jika anda melacak ilmu maka anda wajib terlibat bareng kondisi situasi yang berubah. Jika kau idamkan tahu bagaimana suatu jambu rasanya, maka jambu tersebut wajib diubah bareng cara memakannya. Jika anda idamkan tahu suatu susunan atom, maka anda wajib laksanakan eksperimen-eksperimen fisika dan kimia guna merubah standing atom ini. Jika anda idamkan tahu teori dan cara revolusi, maka anda wajib mengikutinya. Semua ilmu sejati terbit dari empiris langsung.